Mengajarkan Anak Untuk Menjalani Hidup Sepenuhnya

By | January 8, 2022

goodscoop.id merupakan media online yang mempunyai visi “Portal Keuangan Islami”. Dengan misi ini, Good Scoop membagikan tips keuangan, cara mengatur finansial, meraih harta dengan cara Islam, dan menggaungkan muamalah syariah. Good Scoop juga merangkum berita ekonomi dan finansial dari sumber-sumber terpercaya dan kredibel

Saya telah menghabiskan bertahun-tahun mencoba untuk mengembangkan batin saya. Ini tidak mudah. Mengatasi ketakutan, hambatan, dan inersia saya sulit, tetapi upaya itu sepadan dan saya percaya saya menjalani hidup saya dengan potensi penuhnya. Tetapi bagaimana saya bisa mengajar anak saya untuk menjalani hidup sepenuhnya?

12 Cara Efektif Mengajarkan Anak Hidup Sederhana

Pencarian perbaikan diri penuh dengan keraguan diri. Saya telah menghabiskan waktu bertahun-tahun menjelajahi banyak jalan dan teknik; tidak semua mengarah ke mana-mana yang berarti. Namun, beberapa hal yang saya pelajari telah sangat membantu saya.

Tetapi saya tidak yakin bahwa saya telah menemukan jawaban yang benar. Orang lain yang saya kenal telah menemukan manfaat besar dari teknik dan praktik yang tidak membantu saya. Demikian juga, apa yang menurut saya bermanfaat, mungkin tidak bagi orang lain.

Bertemu dan jatuh cinta dengan istri saya adalah hal terbaik yang pernah terjadi pada saya. Kelahiran putra kami membawa sukacita besar bagi kami. Tetapi ketika kami mulai menjadi orang tua, saya menjadi semakin khawatir tentang kemampuan saya untuk mengajar putra saya tentang pendekatan yang tepat untuk menjalani hidup.

Saya tidak ingin dia menghabiskan bertahun-tahun, di kemudian hari, mencari, seperti yang telah saya lakukan, untuk jawaban tentang cara terbaik untuk menjalani hidup. Saya tidak ingin hidupnya terkekang seperti kehidupan banyak orang saat ini.

Saya memiliki begitu banyak pertanyaan tentang ‘rencana pembinaan kehidupan’ yang benar yang harus saya gunakan. Berapa umurnya sebelum saya mulai mengajarinya teknik yang telah saya pelajari? Pendekatan apa yang harus saya ambil? Dan apakah teknik dan praktik yang saya pelajari cocok untuknya? Apakah saya memiliki kemampuan untuk mengajar orang lain?

Istri saya yang memberikan jawabannya. Sebenarnya, kami memiliki baris. Saya resah, seperti biasa, tentang putra kami, ketika istri saya berteriak kepada saya untuk ‘beristirahatlah!’ Ketika saya menjawab bahwa saya hanya ingin membantu anak kami, dia menjawab bahwa sayalah yang menginginkan bantuan dan bahwa putra kami tidak membutuhkan bantuan sama sekali. Bahkan, katanya, jika saya terus seperti ini, satu hal yang pasti: putra kami pasti akan menghabiskan bertahun-tahun sebagai orang dewasa, mencoba mengatur hidupnya.

Dia benar, tentu saja. Sejak saat itu, saya mulai benar-benar mengamati anak saya dan saya mulai menyadari bahwa dia ‘tidak memiliki masalah’ untuk diselesaikan, tidak ada hambatan, inersia, atau keraguan diri. Dia adalah dinamo, yang terus-menerus menjelajahi dunia di sekitarnya. Dia selalu menjadi dirinya sendiri; dia berhubungan dengan dirinya yang sebenarnya.

Saya tidak punya apa-apa untuk mengajarinya. Tentu, saya bisa mengajarinya menyeberang jalan, menuruni tangga sambil memegang pegangan tangan, dan cara mengendarai sepeda. Tapi saya tidak punya apa-apa untuk mengajarinya bagaimana menjalani hidup. Dia melakukan semuanya sendiri. Dia guru saya, dan guru yang baik dalam hal itu.

Category: Uncategorized

Leave a Reply

Your email address will not be published.