Kepemimpinan Yang Diberdayakan

By | December 10, 2021

Tampaknya setiap dekade atau lebih ada beberapa mode baru yang berjalan melalui https://www.jayawarta.com/999/cara-membuat-foto-menjadi-hd.html dunia bisnis dalam hal pengawasan dan di dunia manajemen keragaman, perampingan, outsourcing, konflik kerja generasi dan era informasi, hal-hal yang bahkan lebih rumit dari sebelumnya .

Tidak lagi model kepemimpinan satu ukuran cocok untuk semua benar-benar berfungsi. Kami tidak dapat memperlakukan semua orang dengan sama dan berharap bahwa semuanya akan “berhasil” entah bagaimana. Manajer dan pemimpin harus memiliki kerangka kerja untuk mengelola pekerja mereka dengan cara yang menghormati posisi unik dan spesifik setiap orang dalam pekerjaan.

GO...: Nilai-Nilai Kepemimpinan dan Peran Pemimpin Aparatur Pemerintah

Kepemimpinan yang diberdayakan adalah cara untuk melakukan hal itu. Kepemimpinan yang diberdayakan membagi kekuasaan antara manajemen dan pekerja, sehingga memberdayakan kedua kelompok.

Kebijaksanaan konvensional memberi tahu kita bahwa ketika mereka yang berkuasa melepaskan sebagian dari kekuatan itu dengan membagikannya atau memberikannya kepada karyawan mereka, maka mereka akan kehilangan sesuatu ketika sebenarnya, mereka mendapatkan.

Pikirkan tentang itu. Ketika orang memerintah dengan tangan besi, mereka umumnya menanamkan rasa takut pada orang-orang yang bekerja untuk mereka. Apakah Anda melakukan pekerjaan terbaik Anda ketika Anda takut? Saya tidak tahu tentang Anda, tetapi saya akan berusaha untuk mematuhinya karena saya ingin menghindari konsekuensi negatif tetapi itu pasti bukan pekerjaan terbaik saya. Hal terbaik mutlak yang dapat diharapkan oleh seorang manajer dengan paksaan adalah kepatuhan. Jika kepatuhan sudah cukup, maka paksaan mungkin berhasil.

Namun, saya akan mengeluh dan mengeluh dan diam-diam menunggu kesempatan untuk membalas. Saya tidak akan memiliki hal yang baik untuk dikatakan tentang majikan saya dan pada setiap kesempatan yang tersedia akan mencari pembuktian atas apa yang saya rasakan dari rekan kerja saya, sehingga menyebarkan mentalitas “kita” versus “mereka”.

Ketika para pemimpin dan manajer berusaha untuk memberdayakan pekerja mereka, mereka akan mendapatkan loyalitas mereka. Pekerja ingin memberikan yang terbaik kepada supervisor mereka ketika mereka didengarkan dan dihormati. Tanpa rasa takut, pikiran mereka bisa kreatif dan inovatif.

Ketika manajer bersedia untuk mengakomodasi permintaan khusus dan tidak mengganggu pengiriman produk atau layanan, maka karyawan mereka pasti akan memberikan yang terbaik sebagai balasannya. Memberikan kekuasaan hanya meningkatkan kekuasaan manajer.

Sekarang, saya tidak berbicara tentang menjadi penurut total dan hanya mengadvokasi apa yang diinginkan karyawan.

Sebagai seorang manajer, Anda memiliki dua pekerjaan—Anda harus mewakili keinginan, pendapat, dan saran karyawan Anda kepada manajemen sementara pada saat yang sama mengomunikasikan masalah, kekhawatiran, dan harapan manajemen kepada karyawan Anda. Ini bukan jalur yang mudah untuk dilalui.

3 Syarat Yang Harus Dimiliki Seorang Pemimpin - PusatPelatihan.com

Anda tidak akan pernah mendapatkan yang terbaik dari karyawan Anda jika mereka tidak menghormati Anda. Anda tidak bisa menjadi keset bagi karyawan Anda untuk berjalan. Jika mereka percaya Anda tidak memiliki keuntungan atau hal yang tidak dapat dinegosiasikan, maka mereka tidak akan pernah puas dan selalu meminta lebih. Anda akan merasa dimanfaatkan dan disalahgunakan dan sebenarnya, Anda memintanya.

Sebagai seorang manajer, Anda harus memegang standar tinggi. Harapkan hal-hal besar dari setiap pekerja Anda. Jika Anda hanya mengharapkan biasa-biasa saja, biasa-biasa saja adalah apa yang akan Anda dapatkan. Tetapkan standar dan pimpin dengan memberi contoh. Jika pekerja Anda melihat Anda memberikan segalanya, akan sulit bagi mereka untuk bekerja di bawah standar.

Anda harus memiliki tujuan produksi yang ingin Anda penuhi baik untuk produk atau layanan. Selalu minta bantuan karyawan Anda untuk menetapkan tujuan, dengan premis yang mendasarinya adalah perbaikan terus-menerus.

Dan sebagai seorang manajer, Anda memiliki tanggung jawab untuk menciptakan tempat kerja yang memuaskan kebutuhan Anda dan pekerja Anda. Anda tidak dapat menekankan satu dengan mengesampingkan yang lain tanpa ada konsekuensi yang tidak diinginkan.

Ketika Anda hanya fokus pada produksi dan melupakan modal manusia, Anda akan berakhir dengan pekerja yang benci, menolak, dan marah. Di sisi lain, ketika Anda hanya fokus pada akhir orang dan membiarkan tujuan produksi dikompromikan; Anda akan memiliki pekerja yang melakukan segala yang mereka bisa untuk mengambil keuntungan dan keluar dari melakukan pekerjaan. Lagi pula, jika Anda sang manajer tidak menghargai produksi, mengapa harus begitu?

Di suatu tempat di tengah, ketika Anda berjalan di garis yang sangat tipis antara hubungan dan tujuan produksi, Anda mempraktikkan kepemimpinan yang diberdayakan dan di situlah Anda akan mendapatkan hasil maksimal dari karyawan Anda.

Category: Uncategorized

Leave a Reply

Your email address will not be published.